Tutup Iklan
hijab
RajaKomen
Contract Farming Strategi Cerdas Anies Baswedan Dalam Program Food Estate yang Selama Ini Dijalankan Secara Sentralisasi

Contract Farming Strategi Cerdas Anies Baswedan Dalam Program Food Estate yang Selama Ini Dijalankan Secara Sentralisasi

Admin
5 Feb 2024
Dibaca : 47x

Calon presiden 2024 nomor urut satu, Anies Baswedan, telah mengumumkan agenda utamanya dalam sektor pangan, yakni membangun sistem contract farming di Indonesia. Contract farming, sebagai kesepakatan kerja sama antara petani dan perusahaan pengolahan atau pemasaran produk pertanian, menjadi fokus utama Anies. Dalam bahasan ini, kita akan mengeksplorasi alasan, strategi, dan dampak dari keputusan dari capres 01 ini.

Contract Farming: Pendekatan Desentralisasi

Sebagai calon Presiden 2024, Anies menyoroti perubahan pendekatan dari food estate ke contract farming dengan tujuan mendorong desentralisasi. Dengan kata lain, pendekatan ini memberikan kesempatan kepada petani di seluruh Indonesia untuk berpartisipasi dan mendapatkan keuntungan yang setara dalam pasar produk pertanian. Anies meyakini bahwa peran petani yang tersebar di berbagai wilayah harus diakui dan didorong, menggantikan pendekatan sentralistik yang mungkin mengabaikan kontribusi mereka.

Anies Baswedan mencermati permasalahan yang terkait dengan program food estate yang selama ini dijalankan secara sentralistik dari pusat tanpa melibatkan petani setempat. Keputusannya untuk beralih ke konsep contract farming didasarkan pada dorongan untuk mengatasi kendala tersebut.

Pendekatan sentralistik cenderung mengabaikan kontribusi petani setempat, membuat mereka merasa kurang terlibat dalam proses pertanian secara keseluruhan. Ini dapat mengakibatkan ketidaksetaraan dalam distribusi manfaat dan kesempatan di antara para pelaku sektor pertanian.
Program food estate yang dikendalikan secara pusat mungkin tidak mampu secara efektif menyesuaikan diri dengan perbedaan kondisi setiap wilayah di Indonesia. Tanpa keterlibatan langsung petani lokal, pengambilan keputusan yang kurang responsif terhadap realitas di lapangan dapat menjadi kendala serius.

“Kita ingin sampaikan fokus kita ke depan, kita tidak akan konsentrasi pada food estate, justru kita ingin contract farming dibangun untuk Indonesia ke depan,” kata Anies dalam acara Konferensi Orang Muda Pulihkan Indonesia di Jakarta, pada tanggal 25 September 2023.

Fokus pada Intensifikasi Pertanian

Perbedaan fokus antara food estate dan contract farming juga mencakup pendekatan terhadap sektor pertanian. Food estate lebih berorientasi pada ekstensifikasi pertanian, yang dianggap Anies dapat menimbulkan masalah lingkungan dan ekologi. Sebagai alternatif, Anies berusaha memajukan pendekatan contract farming yang menekankan intensifikasi pertanian rakyat untuk meningkatkan produktivitas. Petani yang sudah ada di berbagai daerah diundang untuk terlibat dan difasilitasi guna mencapai hasil yang lebih optimal.

Anies mencatat bahwa kontrak kerja dapat menjadi instrumen efektif dalam mengubah penyerapan hasil pertanian. Dia merujuk pada pengalaman ketika menjabat sebagai Gubernur Jakarta, di mana bekerja sama dengan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) untuk kontrak selama lima tahun. Hasilnya adalah peningkatan harga gabah, penurunan harga beras di Jakarta, dan kepastian jangka panjang bagi para petani. Skema kontrak kerja ini, menurut Anies, dapat menjadi model yang berhasil untuk meningkatkan kesejahteraan petani.

Pendekatan food estate sering kali dihubungkan dengan penguasaan lahan pertanian oleh pemilik modal. Anies ingin mengubah dinamika ini melalui contract farming, di mana pertanian dijalankan bersama oleh pemilik modal dan petani. Dengan demikian, diharapkan petani di seluruh Indonesia dapat memperoleh nilai tambah atas kerja mereka dan mengalami sistem yang lebih adil.

Penutup

Dalam keseluruhan pemaparan Anies, nampaknya keputusan untuk memprioritaskan contract farming dibandingkan food estate didasarkan pada visi desentralisasi, intensifikasi pertanian rakyat, penggunaan skema kontrak kerja, dan perubahan dalam penguasaan lahan pertanian. Pemilihan ini bertujuan untuk menciptakan sistem pertanian yang lebih inklusif dan adil bagi semua pihak terlibat. Bagaimanapun juga implementasi dari konsep ini nanti akan menjadi fokus pantauan, seiring upaya Anies untuk mencapai tujuan pangan yang berkelanjutan dan berkeadilan.

Baca Juga:
Curug Cipatala Sukabumi, Air Terjun Eksotik Simpan Sejarah Zaman Belanda

Tempat Wisata 30 Jun 2020

Curug Cipatala Sukabumi, Air Terjun Eksotik Simpan Sejarah Zaman Belanda

Melancong alam melihat air terjun alias water fall, pastinya menyenangkan. Uniknya, di balik air terjun di tempat perkebunan itu ada lorong peninggalan VOC

5 Kategori Islamic Boarding School Terbaik Se-Jawa Barat

Ulasan Produk 9 Jan 2019

5 Kategori Islamic Boarding School Terbaik Se-Jawa Barat

Untuk mempersiapkan generasi muda yang cerdas dengan berpegang teguh ilmu agama tidaklah mudah. Para orang tua tentu menginginkan kehidupan anaknya seimbang

5 Rekomendasi Wisata Air Terjun Di Bantul yang Pesonanya Mantap Betul

Tempat Wisata 10 Jul 2022

5 Rekomendasi Wisata Air Terjun Di Bantul yang Pesonanya Mantap Betul

Menghabiskan wаktu berlibur dengan mengunjungi tempat wіѕаtа аlаm tentu mеnjаdі hal tepat уаng bіѕа kamu coba. Sаlаh ѕаtu tеmраt

Ingin Memulai Bisnis Baru? Pastikan Anda Memprioritaskan 4 Hal Ini Dulu Jika Tidak Mau Burnout

Berita Bisnis 7 Jul 2020

Ingin Memulai Bisnis Baru? Pastikan Anda Memprioritaskan 4 Hal Ini Dulu Jika Tidak Mau Burnout

Jadi, apakah anda ingin memulai bisnis baru? Jika iya, hal ini tentu menjadi pengalaman paling menarik dalam hidup anda karena tidak seperti bekerja, di

Benarkah, Sering Mandi Malam Menyebabkan Paru-paru Basah?

Berita Kesehatan 3 Jul 2022

Benarkah, Sering Mandi Malam Menyebabkan Paru-paru Basah?

Kаmu рunуа kеbіаѕааn mаndі malam? Bеnаrkаh mаndі di waktu tеrѕеbut dapat menyebabkan раru-раru bаѕаh?    Mаndі mаlаm

Ini 5 Artis Indonesia Tampil Tanpa Bra, Kok Berani Ya?

Berita Fashion 2 Jul 2020

Ini 5 Artis Indonesia Tampil Tanpa Bra, Kok Berani Ya?

Bra tergolong dalam busana perempuan lapis kedua sebagai penyangga buah dada. Bra pun menyajikan kesan menjaga kesopanan. Tetapi, masih banyak yang salah

rajabacklink
Copyright © DisiniSaja.com 2024 - All rights reserved
Copyright © DisiniSaja.com 2024
All rights reserved